Cerita Donor Darah

Rencana donor darah dari sebulan yang lalu akhirnya bisa terlaksana hari ini. Inipun hasil memaksa diri sehabis ngajar. Dari pagi sebenernya enggak diniatin tapi pas selesai ngajar yang emang jadwal hari Sabtu itu selalu pulang 2 jam lebih cepet jadi kepikiran ingin donor darah daripada ditunda-tunda nanti mager lagi. Ini aja udah telat sebulan dari jadwal normal untuk donor darah (3 bulan sekali). Akhirnya pulang ngajar pun pergi ke PMI Kota Bandung. Ekspektasinya sih PMI Kota Bandung biasa aja, bakal sepi, dan enggak akan terlalu lama nunggu kayak pas donor darah pertama di PMI Rangkasbitung.

Pas nyampe sanaaaa, gila sih itu PMI Kota Bandung udah kaya rumah sakit. Gede banget haha. Terus pas masuk ke gedung donor darah udah banyak banget volunternya. Mikir deh tuh apa cancel aja ya soalnya pasti lama banget nunggunya. Tapi tanggung juga karena udah sampai PMI. Akhirnya register deh karena ngeliat ada ibu-ibu lumayan tua aja masih mau ngantri-ngantri buat donor darah. Saat register seperti biasa harus ditimbang berat badan, BB-ku 49kg!! (otomatis lolos untuk donor darah karena BB minimalnya 45kg) tapi itu artinya BB-ku turun. Alhamdulillaaah karena 4 bulan yang lalu BB masih 51kg saat ditimbang di PMI Rangkasbitung. Entah timbangan PMI Bandung atau PMI Rangkasbitung yang salah atau memang BB-ku turun 2kg. Cewek yaa, turun BB 2 kg aja seneng minta ampun! Hft.

Setelah register, aku pun nunggu antrian. Beda banget sistemnya sama waktu di Rangkasbitung yang semuanya dikerjain sama 1 orang lol tapi kalo di PMI Bandung setiap step ada yang ngerjain dan dipanggil satu-satu. Di step satu aja (cek tensi darah) nunggu lumayan lama tuh. Seperti biasa hal yang bikin deg-degan kalo dicek tensi. Terus beberapa hari ini sering begadang plus udah lama enggak jogging yang pasti ngaruh ke tensi. Pas lagi nunggu panggilan cek tensi darah, lihat kanan kiri banyak banget yang volunteering ada yang sambil pacaran, suami istri, sendirian. Eh jadi tambah deg degan tuh pas tau yang duduk samping aku (cowok dan cewek pacaran gitu) ternyata cuma cowoknya aja yang bisa donor karena HB si cewek terlalu tinggi. Tapi bismillah aja deh, kalo enggak lolos karena tensi yaa tinggal pulang (langsung jogging wqwq). Setelah nunggu 15 menitan akhirnya dipanggil untuk cek tensi, diceknya sama dokter langsung. Kemudian dokternya bilang

“Bagus nih tensinya…”

“Berapa dok?”

“130/80”

“Bisa donor dok?”

“Bisa…” Dalam hati bingung ko tensi 130/80 dibilang bagus yaa? Padahal biasanya tensiku 120/80. Ini dokternya gak salah nih? Antara percaya enggak percaya sekaligus agak kecewa karena ngerasa tensi segitu termasuk tinggi (versiku meskipun dokternya bilang bagus). Curiga ini emang bener karena lately sering begadang dan enggak pernah jogging lagi ­čśŽ

Abis cek tensi akhirnya cek Hb, sempet ngobrol sama bapak petugas cek Hb nya. Beliau nanya donor pertamaku dimana karena ternyata kartu donornya salah. Seharusnya kartu pendonor golongan darah O itu warna biru muda sedangkan yang diberi PMI Rangkasbitung itu kartu warna pink yang sebenarnya kartu untuk pendonor AB. Akhirnya kartuku harus diganti lagi plus dicek golongan darah ulang. Untuk meyakinkan bahwa hanya salah kartu bukan salah tulis golongan darah. Untuk tes Hb aku lolos, karena Hb ku 12,3 dan harus menunggu panggilan selanjutnya untuk langsung donor darah. Ternyata habis cek tensi sampai ke panggilan donor itu enggak lama. Cuma sekitar 5 menit karena ternyata kursi donor darahnya banyakkkkkk.

Ada satu hal yang beda, dulu waktu donor di PMI Rangkasbitung enggak disuruh cuci tangan dulu langsung aja donor. Entah ini boleh enggaknya SOP donor yang begitu. Tapi di PMI Bandung, sebelum donor kita disuruh cuci tangan dulu. Lalu setelah itu langsung deh donor darah. Karena udah pernah donor darah, jadi ya biasa aja tuh rasanya enggak kaya yang pertama tegang banget. Ini masih sempet buka IG, bikin instagram story. Daaan akhirnya setelah 10 menitan selesai juga deh donor darahnya. Pas keluar dari ruang donor, kartu donorku udah diganti dengan warna biru muda tapi jadinya tanggal donor sebelumnya enggak ditulis sedihhhhh. Tapi isoke laaah, yang penting jadi tau donor darah di PMI Bandung yang sangaaaaaaat beda dengan PMI di kotaku. Dulu pas ke PMI Rangkasbitung sepi bangetttt, pelayanannya hanya oleh 1 orang dengan kondisi ruangan yang jauh dari kata steril. Saat petugas PMI-nya kutanya ternyata penduduk Rangkasbitung sangat jarang donor, otomatis semua rumah sakit di Rangkasbitung meminta stok dari PMI kota lainnya. Keliatan banget ya mana kota terbelakang dan mana kota besar yang penduduknya udah mulai melek bahwa donor darah itu penting untuk menolong sesama. Jadi ingat saat aku lagi nunggu donor aja pun ada anak 8 tahunan penderita kanker sama orangtuanya untuk ambil stok darah. Merinding lihatnya. Meskipun darahku cuma alakadarnya tapi semoga bisa membantu kesembuhan untuk mereka yang lagi berjuang untuk sembuh.

Alhamdulillah hari ini sukses donor darah. Asli deh bikin ketagihan. Berasa achievement banget kalo berhasil donor darah karena artinya kita sehat. Dengan donor darah jadinya kita bisa kontrol minimal tekanan darah kita.

Pelajaran hari ini, ayo hidup sehat lagi. Jangan begadang, harus start jogging lagi, makan buah setiap hari, dan banyak minum. Tensi saat donor darah selanjutnya harus 120/80!

Konser Musik 2016

One thing, this event is what i had been looking for in this month -FK UNPAD FAIR 2016. After waiting 2 months, finally i could watch the biggest binually event of Padjadjaran medical student that genuinely become so prestigious. So, beyond happy talking about last night and been long time since i wrote something about music concert, here i come with some of words. Hmm but maybe we should call it, a short review? Hehe

Jadi setelah dapat broadcast acara FKUNPAD FAIR 2016 di grup alumni SMA dari salah satu alumni yang sekarang kuliah di FK Unpad langsung niat ingin pergi ke acara konser musiknya. Gila meen ada Kahitna, Mocca, Tulus, Naif, The SIGIT dengan harga seratus ribu untuk yang regular (saat tau ada konser itu, tiket VVIP dan VIP udah sold out, what the…). Sebenernya sih karena aku ingin nonton Mocca dan Kahitna nya aja karena Tulus dan Naif udah pernah nonton di konser lain. Akhirnya pesen tiketnya via web dan ternyata available bank transfer-nya cuma untuk Mandiri aja sementara aku cuma ada BCA BNI hmm kadang suka males gak sih transfer antar bank tuh? Aku pun gitu dan memutuskan untuk enggak pesan tiket via web. Setelah dengar bahwa ternyata bisa beli offline tiket di beberapa cafe di Bandung akhirnya pikir ya lebih baik langsung beli di cafe aja, cash, gak ribet. Tapi ternyata enggak ada waktu! Setiap habis pulang ngajar bawaannya capek, boro-boro mau ke cafe. Dan waktu makin deket 3 Desember, tapi tiket belum ditangan, harga pre-sale udah naik jadi 120.000. Eh taunya adikku bilang kalau temannya ada yang bisa beliin tiket harga miring karena dia punya temen panitia eventnya. Waah tawaran menarik sih! Akhirnya aku jadi beli via si temennya Opi dengan harga cuma 65.000. Gak ngerti lagi kenapa bisa semurah itu!

Hari H, kebetulan aku berangkat bareng Zahra (temen kos) dan Opi, kita udah rencain untuk nonton Mocca yang di rundown bakal manggung jam 15.30. Tapi ternyata udah jam 15.30, si temennya Opi belum bisa ditemuin sementara tiketnya belum dikasih ke kita. Kita cuma duduk sedih depan Sabuga padahal di dalam Mocca udah mulai nyanyi. Kesel sih ya karena ternyata ada miskomunikasi juga sama si temennya Opi yang bikin kita jadi lama nunggu. Ngerasa sedih juga kalau sampai Mocca kelewat padahal niat awalnya ingin nonton Mocca. Tapi berusaha bikin hati enakan “Toh tiketnya cuma 65.000. Gak rugi-rugi amat.” Dan akhirnya setelah 20 menit Mocca tampil, ketinggal sekitar 3 lagu kita pun bisa masuk ke Sabuga. Lari-lari supaya sempat lihat Mocca dan akhirnya masih sempat nonton Mocca! Meskipun enggak dapat tempat depan banget tapi yaa seenggaknya masih bisa lihat Ka Arina CS dengan cukup jelas. Duuuuuuh Mocca emang everlasting! Dari zaman aku SD sampai sekarang kayanya enggak pernah mengecewakan, suara Ka Arina tetep bagus, performance-nya tetep adorable dan lagunya tetep bikin happy. Pas kita masuk Mocca lagi perform I Love You, Anyway. Lalu lanjut dengan lagu Do What You Wanna Do, Happy, Changing Fate, Secret Admirer, I Remember, Mars Persib (Ka Arina bilang karena mereka sedang di Bandung), dan terakhir ditutup dengan Me and My Boyfriend, the legend song since my elementary. Lumayan puas dengan Mocca yang ini meskipun telat! Seenggaknya mereka nyanyi lebih banyak dibanding Banda Neira saat FKUNPADFAIR2014. Mocca really melted all swinging friends. Bahkan cowok cowok disebelahku –yang sebenernya mereka nunggu The Sigit ikut nyanyi-nyanyi dan berulang kali memuji Ka Arina. See you again, Mocca! I definitely would join another your concert, for sure! Segini doang enggak puasss!!!

Next to the second performance, The Sigit. Meskipun enggak tau sama sekali dengan salah satu band rock terbaik ini tapi performance 5 rocker ini emang keren banget. Shaf paling depan mulai dijajah para cowok tepat setelah Mocca selesai tampil. Si cowok pun teriak histeris saat The Sigit muncul, sama aja ternyata layaknya cewek teriak histeris saat Tulus muncul. Disaat para cowok jingkrak-jingkrak dan ikut nyanyi sambil teriak di sepanjang The Sigit tampil, aku cuma bisa nganga doang, lagunya enggak ada satu pun yang tau tapi berhasil dibuat amazed dengan kemampuan main gitar para personilnya. Kesanku: mereka pantas dibilang band rock terbaik Indonesia. Gak heran mereka udah go international.

Setelah The Sigit, ternyata harus diselingi dulu sama performance dari anak-anak FK Unpad, Tribute to Freddie Mercury. Tapi menurutku ini agak bikin bosen juga. Kita cuma nonton choir, modern dance, dan band anak-anak FK Unpad dengan lagu-lagu Freddie Mercury. Lebih menarik Tribute to Stevie Wonders saat 2014 sih. Durasinya terlalu lama dan jeda dari The Sigit juga super lama karena ada masalah sound. Jadinya penonton sebelah dan belakangku banyak yang caci maki performance anak-anak FK Unpad itu. Sedih sih lihatnya. Tapi yaa kalau boleh jujur emang bosen banget, sampai Opi bilang, “Kayanya kita bakal lebih amazed kalau liat mereka ngobatin orang ya teh?” Hahahaha.┬áSorry it’s too offensive. Tapi salut juga sih mereka masih bisa nyiapin performance selama itu di tengah perkuliahan kedokteran yang enggak selow.

Daaaaan akhirnya jam setengah 8, Kahitna pun muncul. Pegel-pegel karena berdiri sejak jam 4 sore pun langsung hilang. Paraaaaaaah terharu banget! Akhirnya bisa lihat Mas Hedi Yunus, Mario, Carlo, dan Mas Yovie. Kebaperan di malam minggu langsung meningkat eksponensial. Enggak ada kekurangan sama sekaliiii! Cewek-cewek langsung teriak histeris termasuk aku. Secara ya emang tujuan nonton acara ini karena ingin lihat Kahitna. Mereka nyanyi lagu banyak bangetttt dan semuanya bikin seluruh Sabuga nyanyi bersama. Keren banget! Dari mulai Soulmate, Rahasia Hatiku, Cantik, Setahun Kemarin, Tak Sebebas Merpati, Menanti, Katakan Saja, Takkan Terganti (sampai hafal semuanya). Enggak kebayang lagi kalau nanti nonton konser khusus Kahitna doang. Baper maksimal kayanya.

Setelah Kahitna, next performance: Tulus dan Naif. Agak enggak excited sih ya karena udah pernah nonton konser mereka sebelumnya. Jadi akhirnya aku mundur dari venue festival di tengah Sabuga dan lebih milih duduk di kursi reguler karena udah super pegel dan mulai desek-desekan. Akhirnya 2 penampilan terakhir cuma nonton dari kursi penonton. Tapi tetep kerasa feelnya. Bisa lihat seluruh isi Sabuga nyanyi bareng di lagu-lagu Tulus yang enggak pernah bosan. Bikin baper juga pas Teman Hidup, Sewindu, dan Jangan Cintai Aku Apa Adanya dinyanyiin Tulus dengan tender voice-nya. As usual, Bang Tulus selalu sopan menyapa kita semua, so humble, dari awal tampil sampai terakhir semua kata-katanya sopan banget bikin betah nonton. Pokoknya meskipun udah pernah nonton Tulus sebelumnya tapi tetep seruuuuu.

And the last, si band yang selalu bikin pecah di acara apapun itu: NAIF! Parah sih parah band ini enggak ada duanyaaaa. Aku yang tadinya duduk di kursi penonton akhirnya ikut turun ke festival karena too bad banyak banget penonton festival yang langsung pergi setelah Tulus tampil (mereka enggak tau kali ya kalau Naif bakal lebih pecah?). Karena banyak penonton yang pulang, festival pun jadi agak lengang dan bisa puas loncat-loncat saat Bang David cs muncul. Seperti bisa jawaranya Naif: Jikalau, Benci untuk Mencinta, Cuma Satu bikin aku baperrr. Seperti biasa juga lagu Air dan Api, Mobil Balap, Dia adalah Pustaka… (terlalu panjang wk), dan Posesif berhasil menutup acara FKUNPADFAIR2016 in fantastic and hilarious way. Pecah bangettttttt! Aku sampai enggak kontrol ikut loncat-loncar bareng anak-anak cowok Unpad dan ITB yang kenalan saat itu haha (penting banget dikasih tau). Naif emang enggak pernah mengecewakan!

Daan malam itupun akhirnya berlalu dengan kepuasan. Rindu nonton konser pun terobati. Kadang suka mikir mumpung masih belum berkeluarga yaa puas-puasin nonton beginian. Karena ada rekan di tempat mengajar yang udah beli tiket reguler dan bahkan VIP tapi batal nonton karena alasan anak dan istri. Duh… Tapi sempet mupeng juga sih lihat ada pasangan suami-istri nonton berdua di kursi VVIP terus istrinya nyender di bahu suami sambil dengerin Tulus nyanyi Teman Hidup, perrrr baperrrr.

Yaa pokoknya semoga nanti bisa nonton acara konser musik lagi, disaat teman-temanku di Jakarta pada berburu tiket Coldplay Singapore, apalah aku yang bisa dateng ke acara ini aja udah seneng luar biasa. Hmm bahagia sederhana, bukan?