Cerita Donor Darah

Rencana donor darah dari sebulan yang lalu akhirnya bisa terlaksana hari ini. Inipun hasil memaksa diri sehabis ngajar. Dari pagi sebenernya enggak diniatin tapi pas selesai ngajar yang emang jadwal hari Sabtu itu selalu pulang 2 jam lebih cepet jadi kepikiran ingin donor darah daripada ditunda-tunda nanti mager lagi. Ini aja udah telat sebulan dari jadwal normal untuk donor darah (3 bulan sekali). Akhirnya pulang ngajar pun pergi ke PMI Kota Bandung. Ekspektasinya sih PMI Kota Bandung biasa aja, bakal sepi, dan enggak akan terlalu lama nunggu kayak pas donor darah pertama di PMI Rangkasbitung.

Pas nyampe sanaaaa, gila sih itu PMI Kota Bandung udah kaya rumah sakit. Gede banget haha. Terus pas masuk ke gedung donor darah udah banyak banget volunternya. Mikir deh tuh apa cancel aja ya soalnya pasti lama banget nunggunya. Tapi tanggung juga karena udah sampai PMI. Akhirnya register deh karena ngeliat ada ibu-ibu lumayan tua aja masih mau ngantri-ngantri buat donor darah. Saat register seperti biasa harus ditimbang berat badan, BB-ku 49kg!! (otomatis lolos untuk donor darah karena BB minimalnya 45kg) tapi itu artinya BB-ku turun. Alhamdulillaaah karena 4 bulan yang lalu BB masih 51kg saat ditimbang di PMI Rangkasbitung. Entah timbangan PMI Bandung atau PMI Rangkasbitung yang salah atau memang BB-ku turun 2kg. Cewek yaa, turun BB 2 kg aja seneng minta ampun! Hft.

Setelah register, aku pun nunggu antrian. Beda banget sistemnya sama waktu di Rangkasbitung yang semuanya dikerjain sama 1 orang lol tapi kalo di PMI Bandung setiap step ada yang ngerjain dan dipanggil satu-satu. Di step satu aja (cek tensi darah) nunggu lumayan lama tuh. Seperti biasa hal yang bikin deg-degan kalo dicek tensi. Terus beberapa hari ini sering begadang plus udah lama enggak jogging yang pasti ngaruh ke tensi. Pas lagi nunggu panggilan cek tensi darah, lihat kanan kiri banyak banget yang volunteering ada yang sambil pacaran, suami istri, sendirian. Eh jadi tambah deg degan tuh pas tau yang duduk samping aku (cowok dan cewek pacaran gitu) ternyata cuma cowoknya aja yang bisa donor karena HB si cewek terlalu tinggi. Tapi bismillah aja deh, kalo enggak lolos karena tensi yaa tinggal pulang (langsung jogging wqwq). Setelah nunggu 15 menitan akhirnya dipanggil untuk cek tensi, diceknya sama dokter langsung. Kemudian dokternya bilang

“Bagus nih tensinya…”

“Berapa dok?”

“130/80”

“Bisa donor dok?”

“Bisa…” Dalam hati bingung ko tensi 130/80 dibilang bagus yaa? Padahal biasanya tensiku 120/80. Ini dokternya gak salah nih? Antara percaya enggak percaya sekaligus agak kecewa karena ngerasa tensi segitu termasuk tinggi (versiku meskipun dokternya bilang bagus). Curiga ini emang bener karena lately sering begadang dan enggak pernah jogging lagi 😦

Abis cek tensi akhirnya cek Hb, sempet ngobrol sama bapak petugas cek Hb nya. Beliau nanya donor pertamaku dimana karena ternyata kartu donornya salah. Seharusnya kartu pendonor golongan darah O itu warna biru muda sedangkan yang diberi PMI Rangkasbitung itu kartu warna pink yang sebenarnya kartu untuk pendonor AB. Akhirnya kartuku harus diganti lagi plus dicek golongan darah ulang. Untuk meyakinkan bahwa hanya salah kartu bukan salah tulis golongan darah. Untuk tes Hb aku lolos, karena Hb ku 12,3 dan harus menunggu panggilan selanjutnya untuk langsung donor darah. Ternyata habis cek tensi sampai ke panggilan donor itu enggak lama. Cuma sekitar 5 menit karena ternyata kursi donor darahnya banyakkkkkk.

Ada satu hal yang beda, dulu waktu donor di PMI Rangkasbitung enggak disuruh cuci tangan dulu langsung aja donor. Entah ini boleh enggaknya SOP donor yang begitu. Tapi di PMI Bandung, sebelum donor kita disuruh cuci tangan dulu. Lalu setelah itu langsung deh donor darah. Karena udah pernah donor darah, jadi ya biasa aja tuh rasanya enggak kaya yang pertama tegang banget. Ini masih sempet buka IG, bikin instagram story. Daaan akhirnya setelah 10 menitan selesai juga deh donor darahnya. Pas keluar dari ruang donor, kartu donorku udah diganti dengan warna biru muda tapi jadinya tanggal donor sebelumnya enggak ditulis sedihhhhh. Tapi isoke laaah, yang penting jadi tau donor darah di PMI Bandung yang sangaaaaaaat beda dengan PMI di kotaku. Dulu pas ke PMI Rangkasbitung sepi bangetttt, pelayanannya hanya oleh 1 orang dengan kondisi ruangan yang jauh dari kata steril. Saat petugas PMI-nya kutanya ternyata penduduk Rangkasbitung sangat jarang donor, otomatis semua rumah sakit di Rangkasbitung meminta stok dari PMI kota lainnya. Keliatan banget ya mana kota terbelakang dan mana kota besar yang penduduknya udah mulai melek bahwa donor darah itu penting untuk menolong sesama. Jadi ingat saat aku lagi nunggu donor aja pun ada anak 8 tahunan penderita kanker sama orangtuanya untuk ambil stok darah. Merinding lihatnya. Meskipun darahku cuma alakadarnya tapi semoga bisa membantu kesembuhan untuk mereka yang lagi berjuang untuk sembuh.

Alhamdulillah hari ini sukses donor darah. Asli deh bikin ketagihan. Berasa achievement banget kalo berhasil donor darah karena artinya kita sehat. Dengan donor darah jadinya kita bisa kontrol minimal tekanan darah kita.

Pelajaran hari ini, ayo hidup sehat lagi. Jangan begadang, harus start jogging lagi, makan buah setiap hari, dan banyak minum. Tensi saat donor darah selanjutnya harus 120/80!

First Trip of 2017

Berawal dari rencana yang super dadakan hari kemarin aku, Obe, Alif, Alfi, dan Faizal pun pergi jalan-jalan keliling Pandeglang. Ini bener-bener keliling Pandeglang karena kenyataan bahwa Pandeglang di hari itu macet luar biasa dimana-mana (Kadubanen, Banjar, Batubantar, Saketi, Cikedal, Menes, Anyer, Labuan berhasil dilewati dengan kemacetan). Tapi baru kali itu aku ngerasa enggak bosen sama sekali dengan kemacetan. Secara di mobil ada orang-orang yang dari dulu sampai sekarang masih aja tetep sableng, dan secara… aku enggak capek nyetir haha

Jadi hari Minggu kemarin itu emang enggak ada rencana ngapa-ngapain di rumah. Tiba-tiba paginya dapat telfon dari Alif yang ngabarin kalau dia udah ada di Rangkasbitung mau jalan sama Obe dan Faizal ke rumah Alfi. Aku yang emang jobless langsung bilang oke pas diajak ikut dan akhirnya diculik sama mereka. Tujuan ke Pandeglang nya sih kita cuma mau ke rumah Alfi, terus makan, lalu pulang lagi. Enggak ada niatan sama sekali untuk keliling Pandeglang.

Tapi ya gitu, di hari terakhir liburan tahun baru kita pergi ke kota wisata, alhasil sejak perbatasan Pandeglang-Rangkasbitung udah macet. Tapi saat itu masih enjoy karena masih semangat ngobrol tentang update kehidupan masing-masing. Faizal yang udah pindah tempat kerja ke Ciputat (enggak lagi jadi anak Medan!) plus tambah gemuk, Obe yang udah gembira karena kerjaan dan pacar barunya, Alif yang… udah lah doanya semoga makin diyakinkan aja haha. 

Saat itu, pertama kalinya semobil sama mereka enggak lagi ngomongin CM, enggak lagi ngomongin temen-temen yang lain, enggak lagi ngomongin kuliah (yaiyalah udah buluq banget). Obrolan kita jadi terupgrade ke masalah pernikahan dan kehidupan kedepannya. Pertama kalinya aku ditanya mereka masalah perspektif perempuan dalam suatu hubungan, apa yang enggak perempuan suka, apa yang jadi tanggung jawabnya dalam rumah tangga. Saat itu pun aku pakai juga untuk bertanya banyak hal soal laki-laki. Dari mulai standar minimal laki-laki baik, apa yang laki-laki cari dari seorang perempuan, apa yang jadi tanggung jawab laki-laki dalam keluarga, daan banyakkk lagi. Obrolan di kemacetan itu bener-bener ngasih banyak informasi kehidupan haha

Setelah sampai di Pandeglang, after 3 hours of random yet qualified talk (udah enggak paham lagi Rangkasibitung-Pandeglang yang biasanya cuma 1 jam, ini jadi 3 jam), kita sampai di Pandeglang, di rumah Alfi, di Batubantar. Dari rumah Alfi kita langsung cari makan setelah beberapa kali puter arah karena super macet kemana-mana. Akhirnya dapat tempat makan di daerah Labuan jam 5 sore. Enggak lama, abis makan itu kita langsung jalan pulang, tapi karena arah jalan pulang juga macet akhirnya kita lebih milih ke rumah Syifa dulu (pacarnya Obe, yang rumahnya di daerah Menes). Thank to Syifa banget hari itu kita bisa istirahat dan solat dulu di rumahnya yang superrrr hommy. Para supir wkwk bisa istirahat dan makan banyak karena Syifa dengan baiknya give her best home-service. Sekitar jam 9 malam akhirnya kita pamit karena Alfi harus ke rumah sakit jenguk saudaranya, Alif yang juga harus pulang ke rumah di Tangerang, aku, Obe, dan Faizal yang juga harus pulang ke rumah.

Di perjalanan pulang daaaaan kita pun terjebak macet lagi di daerah Anyer. Enggak gerak sama sekali! Sampai jam 12 malam kita enggak bisa keluar daerah Anyer. Awalnya sih masih enjoy-enjoy aja karena obrolan tadi siang dilanjut lagi dengan tambahan narasumber Alfi. Tapi akhirnya lama-lama nyerah dan milih balik lagi ke rumah Alfi untuk nginep dan baru pulang besok pagi. Semua plan pun berantakan karena macet.

But seriously I had a super quality time. Perjalanan berjam-jam di mobil bareng mereka bikin aku senang luar biasa. Senang karena setelah 10 tahun kita masih bisa tetep main bareng. Mereka yang enggak berubah sama sekali meskipun udah jadi bos-bos di kehidupannya masing-masing. Meskipun aku cuma cewek seorang, malem-malem masih di jalan tapi ngerasanya aman aja. Pas izin ke orangtua juga enggak terlalu merasa berdosa karena sebelumnya Obe dan Alif sempet izin ke mama untuk ngajak aku main. 

The other things I learn that night, bahwa semakin kita dewasa semakin banyak tanggung jawab yang harus kita jalani. Mereka yang sangat paham apa tanggung jawab laki-laki ke depannya. Mereka yang sibuk menabung, sibuk cari tempat bayar zakat penghasilan, sibuk ngobrolin asuransi dan deposito yang paling berpropek, sampai ke sibuk nanya film-film Marvels.
They show their charm. So for the girls who currently dating these guys, seriously you should be proud! They are definitely reliable and good packaging in person wkwk (promo terdope 2017)

Hari itu meskipun capek lama-lama di mobil, dari mulai plan A to Z, dari mulai lagu Rizky Febian sampai lagu Adele yang dicover Obe, dari mulai tebak-tebakan berat badan sampai tebak-tebakan kapan nikah, dari mulai cerita promote kantor sampai cerita samapta, dari mulai humor receh 212 sampai pertanyaan receh “Ada Band masih ada gak sih?”, dari mulai Ubud (?) sampai Nagreg (re:Saketi), dari mulai supir Obe-Alif-Alfi-Alif balik lagi ke Obe, dari mulai  eskopi sampai estehtawar_, dan semuanya dari mulai 2007 sampai 2017.

Aku sadar kita emang enggak muda lagi. Tapi semoga cerita-cerita manis ini bisa jadi pelengkap masa-masa sebelum kita memasuki dunia yang sebenarnya. Dunia… rumah tangga.

See you in the next trip (Pangandaran?), best buddies!

karena kelamaan di mobil kita enggak sempat banyak foto (sad). Tapi seenggaknya kita bisa lihat Ubud versi Banten hahaha

 

A Deep Question

Ca, sketchnya bagus. Kreatif banget. Dulu kenapa enggak kuliah di seni rupa?

Sering. Sering banget dapat pertanyaan begitu. Bahkan diri sendiri pun sering nanya sendiri. Kenapa dulu enggak kuliah di seni rupa aja. Kalau dulu kuliah di seni rupa, mungkin sekarang bisa lebih jago gambarnya, punya banyak alat lukis, punya banyak ilmu lukis (enggak melulu doodle atau sketch seadanya), atau bahkan bisa dapat penghasilan dari gambar sendiri. Kebahagiaan banget sih! Hobi yang dibayar. Sering. Sering banget kepikiran itu. Yang ujungnya jadi sok tau akan kehidupan dan enggak bersyukur.

Kalau boleh cerita, pas zaman SMA emang enggak ada keinginan sama sekali kuliah di seni rupa. Dari kecil aku emang suka menggambar. Sering ikut lomba menggambar meskipun cuma tingkat SD, RT, RW. Bapak juga sampe bilang kalau gambarku bagus-bagus sampe bilang “Nanti kuliahnya bisa di FSRD (Fakultas Seni Rupa dan Desain di ITB)” Tapi enggak kepikiran sama sekali untuk kuliah di seni rupa dan jadi painter, creative designer, atau illustrator. Yaa namanya anak kecil, dulu mah boro-boro kepikiran kuliah sespesifik itu. PR bahasa inggris gak bisa aja masih nangis. Dulu sih mikirnya yang penting menggambar itu seru. Lebih seru dibanding tugas mata pelajaran lain.

Pas SMA pun enggak ada keinginan sama sekali untuk kuliah di FSRD atau jurusan seni rupa. Padahal pas SMA makin suka gambar, gabung di tim kreatif mading, gabung jadi anak dekor setiap kepanitiaan. Dulu itu malah inginnya masuk arsitektur. Kenapa? Karena dulu ingin dapet suami arsitek haha jadi ya harus kenal dulu sama kehidupan arsitek kan? (sungguh alasan yang enggak logis!) yang akhirnya bikin orangtua terutama mama enggak ngizinin untuk kuliah di arsitektur dengan banyak pertimbangan lainnya juga (aku pernah bercerita masalah ini di blogku yang lama). Saat itu juga aku langsung nyerah aja karena mikir motivasinya enggak masuk akal. Kalau pun emang suka menggambar kan bisa dijadiin hobi aja, enggak perlu jadi profesi.

Alasan lainnya kenapa enggak kuliah di seni rupa karena kalau aku ambil jurusan seni rupa, nanti aku hanya punya kemampuan yang sama, gambar aja. Kalau nanti tiba-tiba jenuh gimana? Jadi akhirnya decided untuk enggak mendalami gambar dan lebih milih profesi lain. Alhamdulillah, minat gambarku sangat terasah di jurusan biologi. Saat kuliah S1 dulu beberapa mata kuliah sangat menuntut kemampuan menggambar, botani dan struktur hewan. Disaat teman-teman banyak mengeluh, aku enjoy sekali. Disaat teman-teman lain hanya beli pensil warna ukuran kecil 12 warna, aku sengaja beli pensil warna 24 warna. Lalu sekarang saat mengajar, pelajaran biologi sangat menuntut banyaknya gambar di papan tulis. Aku justru senaaaaaang! Intinya, sekarang disamping aku bisa mengembangkan skil menggambarku, aku pun bisa punya kemampuan lain di bidang pendidikan dan biologi. Kalau sedang jenuh mengajar dan belajar biologi, aku pasti menghabiskan malam harinya dengan menggambar. Besoknya, mood kembali dan mengajar seperti biasa lagi.

Meskipun dulu pas kuliah biologi, kalau capek praktikum, tugas laporan dimana-mana, ujian yang susah, suka mikir pasti enak banget kalau ambil kuliah seni. Tugasnya cuma gambar-gambar yang memang ku minati (meskipun kata temanku yang ambil seni rupa, teori seni rupa enggak segampang praktiknya atau sebaliknya). Sekarang udah masuk dunia kerja, kadang ada juga sedikit rasa menyesal kenapa dulu enggak kuliah seni rupa aja, atau ngambil pendidikan seni rupa gitu misalnya. Pasti sekarang enak, hasil gambarku bisa dibayar, dan ngajar pun enggak usah ribet-ribet karena bukan mata pelajaran ujian nasional. Apalagi kalau ngerasa capek ngajar biologi dan belajar biologi molekuler yang enggak ngerti-ngerti. Udah nyesel aja kenapa enggak kepikiran kuliah di seni rupa.

Tapi yaa mungkin jalannya sudah begini. Bakat menggambarku masih bisa berkembang otodidak, hasil gambarku pun sebenarnya bisa dibayar (kalau aku berani mulai menawarkan jasa menggambar misalnya). Positifnya, dengan hobi dan profesi yang berbeda, akhirnya aku bisa merasakan bahwa hiburan dan waktu luang itu sebenarnya adalah ketika kita pindah dari kegiatan 1 kegiatan lainnya. Sehingga kejenuhan bisa diatasi. Alhamdulillah aku senang dengan perbedaan kegiatan-kegiatan yang kumiliki sekarang.