Who’s rules transportation?

Setelah sejak lama enggak menulis di disini akhirnya bisa menulis lagi di sela sela nunggu jam ngajar. Karena udah terlalu bosan nunggu ngajar sambil ngerjain soal atau bikin rangkuman, hari berniat untuk nulis aja. Sebenarnya ide tulisan ini sudah lama ada di draft pikiran tapi belum sempat ditulis terus. Akhirnya hari ini, setelah tadi malam juga baca timeline di twitter tentang #irememberhowitfeel nya orang-orang pengguna angkutan umum, jadilah aku makin gemas untuk ikut menulis tentang how i feel pakai angkutan umum juga di kota besar, Bandung.

Ide tulisannya berawal dari kejadian tanggal demo angkot di Bandung tanggal 9 Maret 2017, para supir angkot mogok untuk mendemo adanya angkutan online (grab, gojek, uber). Katanya sih gara-gara ada angkutan online, pendapatan mereka menurun. Jadinya di hari itu karena enggak ada angkot, aku gak bisa kemana mana termasuk enggak bisa ngajar. Pesan ojek online pun gak ada yang pick up karena ternyata mereka pun enggak ada yang beroperasi setelah banyak kejadian para supir angkutan online dicegat dan dipukuli oleh para supir angkot yang berkumpul. Bahkan dari beberapa media, aku baca ada juga mobil yang dicegat karena dicurigai adalah mobil online. Hari itu pertama kalinya aku sangat kecewa dengan tindakan kebodohan dan anarkis dari para supir angkot di Bandung karena menurut berita sampai ada korban jiwa. Gak masalah mereka demo dan mogok kerja, tapi kalau sampai ada tindakan anarkis, pertanyaannya: moral orang Indonesia memang belum semuanya baik! 

Esoknya para supir angkot kembali bekerja, aku pun bisa pergi mengajar seperti biasa. Di angkot yang aku naiki itu hanya ada 3 orang sampai aku turun, si supir mengeluh, katanya ternyata enggak ada perbedaan setelah mereka demo. Dalam hati, yaiyalah emang dengan demo para supir angkot, orang-orang jadi berpindah ke angkot semua. Nope, justru sejak kejadian mogok kerja kemarin aku secara pribadi jadi semakin ilfeel dengan angkot. 

Bagiku yang sejak TK sudah berani naik angkot, angkot memang jadi transportasi yang selalu kunaiki kemanapun sebelum adanya ojek online. Hampir semua kejadian di perjalanan saat naik angkot yang diceritakan orang-orang dalam #irememberhowitfeel itu aku pernah rasakan. Misalnya, diturunin ngasalah di jalan karena angkot sepi, dimarahin pengamen karena enggak ngasih receh, dimarahin supir karena uang kurang padahal si supirnya yang rakus ingin dibayar lebih mahal dari biasanya, pindah angkot karena ngetem kelamaan, naik angkot yang supirnya ugal-ugalan, desek-desekan di angkot karena supir maksa masukin penumpang sebanyak banyaknya, sampai pernah dicolek colek pengamen supaya ngasih uang, this is the most disgusting! Tapi sampai sekarang aku masih setia menggunakan angkot, kecuali saat in a rush. Disaat buru-buru, angkot sungguh menyebalkan, ngetem lah, jalan lambat karena sambil cari penumpang. Dan akhirnya, saat ada penawaran ojek online, orang-orang pasti lebih memilih itu. Solusi yang sangat tepat bukan? Biaya murah (karena banyak promo dan diskon), nyaman dan aman tanpa copet dan pengamen, bisa nego dengan supir (minta cepat), dan gak ada acara tipu tipu rute kaya yang sering supir angkot lakuin. So jangan salahkan para pengguna angkutan saat kita mencari transportasi yang memang lebih menguntungkan. Inilah yang tidak dipahami oleh para supir angkot. Mereka tidak paham bahwa kualitas adalah yang utama. Kita pun akan nyaman naik angkot kalau memang angkot nyaman dan aman. Lah ini, di angkot rawan copet, pengamen yang sangat mengganggu, ugal-ugalan, ngetem yg kelamaan. 

Beberapa hari setelah kejadian mogok kerja para supir angkot di Bandung, aku naik ojek online. Di perjalanan aku mengobrol dengan drivernya, aku tanya dampak demo angkot. Dan amazingly, driver gojek bilang sejak ada demo itu orderan gojek makin banyak. Aku pun kaget. 

“Wah ko bisa ya pa?” Tanyaku. 

Driver gojeknya bilang, “Orang-orang kayanya jadi makin males sama angkot mba, apalagi udah diliatin tingkah laku supir angkot ternyata pada brutal. Orang Bandung mah udah pada berpendidikan kan mba, jadi tetep aja lebih milih transportasi yang aman dan nyaman.” 

Waaah salut sih sama kesimpulannya driver gojek itu. Bener juga. Makin yakin kalo emang supir angkot itu kurang edukasi. Mereka ketakutan untuk bersaing padahal rezeki udah ada yang mengatur. Justru seharusnya kalau memang gak mau kalah dalam persaingan yaa harus cari solusi gimana caranya biar orang orang kembali pakai angkot. Ini ko malah demo anarkis. Miris. Meskipun aku tau beberapa supir angkot itu ikutan demo cuma ikut ikutan aja karena kalau gak ikut bisa habis sama preman angkot. Aku tau juga gak semuanya supir angkot itu jahat, ada ko supir angkot yang baik. Yang ngerelain penumpang (gak mikir) yang akhirnya gak bayar ongkos karena bayar pake duit seratus ribu, yang ngerelain seribu rupiah saat gak ada uang kembalian seribu (akhirnya supirnya ngasih kembalian 2 ribu), yang gak nurunin kita di jalan sebelum sampe tujuan meskipun penumpang sepi, yang enggak ngetem dan ugal ugalan, dan yang selalu bilang makasih saat kita bayar ongkosnya. Banyak ko masih banyak supir yang baik hati, yang memang cari rezeki halal untuk keluarganya tanpa merugikan orang lain.

Tapi emang masalahnya serba salah. Angkot yang enggak bisa ngikutin perkembangan zaman dan akhirnya bikin pemerintah ambil jalan singkat: larangan kendaraan online dan katanya harga setiap angkutan online dibuat sama, jangan ada promo promo lagi. Pengguna protes. Kita yang udah merasakan betapa terbantunya dengan motor atau mobil online, merasa ko peraturan pemerintah enggak adil. Disaat negara sedang memanfaatkan teknologi untuk setiap kegiatannya di Indonesia malah akan dihapuskan. Memang setiap keputusan selalu ada untung ruginya. Sebagai pemakai angkutan umum aku kadang kesal sama yang pakai kendaraan pribadi, kalau aja mereka naik kendaraan umum jalanan Bandung gak akan semacet sekarang tapi yaa ternyata wajar aja mereka enggak mau naik angkutan umum. Angkutan umumnya sungguh menyedihkan. 

Masih ingat banget dulu pas jaman masih ngeproject sama bule bule, salah satu bule asal Belanda, Charlotta ngobrol denganku hingga tengah malam. Dia cerita banyak tentang Belanda dan perbedaannya dengan Indonesia. Terutama di transportasinya karena selama 2 minggu dia di Indonesia, dia ngerasa ‘ampun’ dengan transportasi Indonesia. Dia cerita kalo orang-orang Belanda terbiasa jalan kaki, kalau jarak tempat tujuan masih dibawah 5 km mereka pasti jalan kaki atau kalau jauh naik tram. Jarang banget orang yang pakai mobil pribadi jadinya gak bikin jalanan macet. Terus aku bilang ya wajar aja mereka pada pakai angkutan umum karena angkutan umumnya emang nyaman, enggak seperti di Indonesia. Charlotta pun setuju. Dia bilang emang sistem angkutan umum di Indonesia buruk banget. Dia juga cerita pas dia pergi ke Jogya pake kereta dari Bandung, selama 8 jam itu dia gak ngapa ngapain di kereta karena jalan kereta yang enggak mulus, jalan kaki di Bandung aja enggak nyaman karena trotoar disalahfungsikan. Dia bilang, yaa wajar juga sebenernya kalau orang Indonesia jadi malas jalan kaki, jadi malas pakai angkutan umum. Bahkan untuk bule bule yang baru beberapa hari di Indonesia mereka sangat merasa gak nyaman bepergian di Indonesia, let’s say in Bandung. 

Aku pun gak tau harus memperbaiki sistem ini darimana, semuanya udah serba salah. Masalahnya bisa muncul dari mana mana. Sekali ada peraturan baru yang dirubah pasti ada yang senang ada yang sedih. Intinya sih gini, biar semuanya nyaman harus ada disiplin berkendara. Katanya Bandung is a smart city tapi ko sedih persaingan transportasinya gak cerdas gini.

(Tulisan yang belum pernah dipublish dan akhirnya terpublish)