Cerita Donor Darah

Rencana donor darah dari sebulan yang lalu akhirnya bisa terlaksana hari ini. Inipun hasil memaksa diri sehabis ngajar. Dari pagi sebenernya enggak diniatin tapi pas selesai ngajar yang emang jadwal hari Sabtu itu selalu pulang 2 jam lebih cepet jadi kepikiran ingin donor darah daripada ditunda-tunda nanti mager lagi. Ini aja udah telat sebulan dari jadwal normal untuk donor darah (3 bulan sekali). Akhirnya pulang ngajar pun pergi ke PMI Kota Bandung. Ekspektasinya sih PMI Kota Bandung biasa aja, bakal sepi, dan enggak akan terlalu lama nunggu kayak pas donor darah pertama di PMI Rangkasbitung.

Pas nyampe sanaaaa, gila sih itu PMI Kota Bandung udah kaya rumah sakit. Gede banget haha. Terus pas masuk ke gedung donor darah udah banyak banget volunternya. Mikir deh tuh apa cancel aja ya soalnya pasti lama banget nunggunya. Tapi tanggung juga karena udah sampai PMI. Akhirnya register deh karena ngeliat ada ibu-ibu lumayan tua aja masih mau ngantri-ngantri buat donor darah. Saat register seperti biasa harus ditimbang berat badan, BB-ku 49kg!! (otomatis lolos untuk donor darah karena BB minimalnya 45kg) tapi itu artinya BB-ku turun. Alhamdulillaaah karena 4 bulan yang lalu BB masih 51kg saat ditimbang di PMI Rangkasbitung. Entah timbangan PMI Bandung atau PMI Rangkasbitung yang salah atau memang BB-ku turun 2kg. Cewek yaa, turun BB 2 kg aja seneng minta ampun! Hft.

Setelah register, aku pun nunggu antrian. Beda banget sistemnya sama waktu di Rangkasbitung yang semuanya dikerjain sama 1 orang lol tapi kalo di PMI Bandung setiap step ada yang ngerjain dan dipanggil satu-satu. Di step satu aja (cek tensi darah) nunggu lumayan lama tuh. Seperti biasa hal yang bikin deg-degan kalo dicek tensi. Terus beberapa hari ini sering begadang plus udah lama enggak jogging yang pasti ngaruh ke tensi. Pas lagi nunggu panggilan cek tensi darah, lihat kanan kiri banyak banget yang volunteering ada yang sambil pacaran, suami istri, sendirian. Eh jadi tambah deg degan tuh pas tau yang duduk samping aku (cowok dan cewek pacaran gitu) ternyata cuma cowoknya aja yang bisa donor karena HB si cewek terlalu tinggi. Tapi bismillah aja deh, kalo enggak lolos karena tensi yaa tinggal pulang (langsung jogging wqwq). Setelah nunggu 15 menitan akhirnya dipanggil untuk cek tensi, diceknya sama dokter langsung. Kemudian dokternya bilang

“Bagus nih tensinya…”

“Berapa dok?”

“130/80”

“Bisa donor dok?”

“Bisa…” Dalam hati bingung ko tensi 130/80 dibilang bagus yaa? Padahal biasanya tensiku 120/80. Ini dokternya gak salah nih? Antara percaya enggak percaya sekaligus agak kecewa karena ngerasa tensi segitu termasuk tinggi (versiku meskipun dokternya bilang bagus). Curiga ini emang bener karena lately sering begadang dan enggak pernah jogging lagi 😦

Abis cek tensi akhirnya cek Hb, sempet ngobrol sama bapak petugas cek Hb nya. Beliau nanya donor pertamaku dimana karena ternyata kartu donornya salah. Seharusnya kartu pendonor golongan darah O itu warna biru muda sedangkan yang diberi PMI Rangkasbitung itu kartu warna pink yang sebenarnya kartu untuk pendonor AB. Akhirnya kartuku harus diganti lagi plus dicek golongan darah ulang. Untuk meyakinkan bahwa hanya salah kartu bukan salah tulis golongan darah. Untuk tes Hb aku lolos, karena Hb ku 12,3 dan harus menunggu panggilan selanjutnya untuk langsung donor darah. Ternyata habis cek tensi sampai ke panggilan donor itu enggak lama. Cuma sekitar 5 menit karena ternyata kursi donor darahnya banyakkkkkk.

Ada satu hal yang beda, dulu waktu donor di PMI Rangkasbitung enggak disuruh cuci tangan dulu langsung aja donor. Entah ini boleh enggaknya SOP donor yang begitu. Tapi di PMI Bandung, sebelum donor kita disuruh cuci tangan dulu. Lalu setelah itu langsung deh donor darah. Karena udah pernah donor darah, jadi ya biasa aja tuh rasanya enggak kaya yang pertama tegang banget. Ini masih sempet buka IG, bikin instagram story. Daaan akhirnya setelah 10 menitan selesai juga deh donor darahnya. Pas keluar dari ruang donor, kartu donorku udah diganti dengan warna biru muda tapi jadinya tanggal donor sebelumnya enggak ditulis sedihhhhh. Tapi isoke laaah, yang penting jadi tau donor darah di PMI Bandung yang sangaaaaaaat beda dengan PMI di kotaku. Dulu pas ke PMI Rangkasbitung sepi bangetttt, pelayanannya hanya oleh 1 orang dengan kondisi ruangan yang jauh dari kata steril. Saat petugas PMI-nya kutanya ternyata penduduk Rangkasbitung sangat jarang donor, otomatis semua rumah sakit di Rangkasbitung meminta stok dari PMI kota lainnya. Keliatan banget ya mana kota terbelakang dan mana kota besar yang penduduknya udah mulai melek bahwa donor darah itu penting untuk menolong sesama. Jadi ingat saat aku lagi nunggu donor aja pun ada anak 8 tahunan penderita kanker sama orangtuanya untuk ambil stok darah. Merinding lihatnya. Meskipun darahku cuma alakadarnya tapi semoga bisa membantu kesembuhan untuk mereka yang lagi berjuang untuk sembuh.

Alhamdulillah hari ini sukses donor darah. Asli deh bikin ketagihan. Berasa achievement banget kalo berhasil donor darah karena artinya kita sehat. Dengan donor darah jadinya kita bisa kontrol minimal tekanan darah kita.

Pelajaran hari ini, ayo hidup sehat lagi. Jangan begadang, harus start jogging lagi, makan buah setiap hari, dan banyak minum. Tensi saat donor darah selanjutnya harus 120/80!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s